Minggu, 28 November 2021
Galeri Foto | Advertorial
Follow Us ON :
 
   
Pilihan Editor ⋅ Foto ⋅ Most Popular
 
Tinggi, Tingkat Risiko Penyelewengan Dana Bos di Kepulauan Meranti
Senin, 30-07-2018 - 09:26:02 WIB | Dibaca: 32984
Foto: Ilustrasi
TERKAIT:
 
  • Tinggi, Tingkat Risiko Penyelewengan Dana Bos di Kepulauan Meranti
  •  

    Meranti, Medialaskar.com - Kurangnya fungsi pengawasan dan kontrol dari masyarakat, orang tua murid, guru- guru menjadi satu peluang bagi oknum kepala sekolah nakal untuk menyelewengkan dana bantuan operasional sekolah (BOS) dikarenakan ketertutupan pengelolaanya.

    Bukan menjadi rahasia lagi jika segala kebijakan penggunaan dana BOS tersebut di berikan kepada kepala sekolah untuk dilaksanakan.

    Termasuk sekolah SD atau SMP yang ada di Kabupaten Kepulauan Meranti yang beresiko tinggi untuk dana tersebut diselewengkan oleh oknum kepala sekolah.

    Dari hasil investigasi medialaskar.com jumat, (28/7/18) ke salah satu sekolah di Kepulauan meranti ternyata ditemukan kasus tidak adanya kejelasan serta manipulasi data laporan penggunaan dana bos tersebut.

    Dari narasumber Guru asal selatpanjang berinisial W menjelaskan hal ini sudah bukan rahasia lagi, jika kita menyuarakan hal itu nantinya kami guru akan diancam untuk dilaporkan kepihak Badan kepegawaian Daerah ( BKD ) kepulauan Meranti serta dihambatnya proses kenaikan pangkat guru oleh kepala sekolah itu, jelas Guru berinisial W tersebut.

    Memang, Modus operandi seperti ini sering dilakukan oknum kepala sekolah seperti memangkas beberapa kegiatan atau pembelanjaan rutin sekolah tetapi laporan penggunaan dana tetap diajukan dengan harga awal sebelum di pangkas.

    kuitansi kosong dan stempel toko mudah didapat, Kepala sekolah memiliki berbagai kuitansi kosong dan stempel dari beragam toko. Kepala sekolah dan bendahara sekolah dapat menyesuaikan bukti-bukti pembayaran sesuai dengan panduan dana BOS, seakan- akan tidak melanggar prosedur.

    Sementara itu momen penerimaan peserta didik baru juga beresiko menjadi ajang pungutan liar bagi oknum kepala sekolah, misalnya dipungut biaya seragam sekolah yang tidak sesuai prosedur dan harga terlalu memaksa sehingga memberatkan orang tua murid.

    Tentunya hal ini harus menjadi perhatian lebih bagi pemerintah kabupaten kepulauan meranti untuk menindak tegas serta melakukan evaluasi terhadap oknum - oknum kepala sekolah yang kedapatan menyelewengkan Dana BOS tersebut.

    **Red/ Rio Nugraha







     
    Berita Lainnya :
  • Tinggi, Tingkat Risiko Penyelewengan Dana Bos di Kepulauan Meranti
  •  
    Komentar Anda :

     
     
     
     
     
     
    Terpopuler +
    01 Agar Anda Tahu, Apa Itu Reses Anggota Dewan?
    02 Borneo Water Park Kampar; Objek Wisata Air dengan Aneka Fantasi
    03 Syahril Topan Maju Pilkada Rekomen PPP, Sekretaris DPD PAN Rohul Bantah ada Perpecahan
    04 Terkesan Sepihak, Perusahaan Angkutan Ferry Naikkan Harga Tiket Hingga 80 Persen
    05 Lanal Tanjungbalai Karimun Musnahkan Hasil Tangkapan Mikol dan Rokok Ilegal
    06 Program Pembinaan Karang Taruna, Wadah Mewujudkan Generasi Muda Berkualitas
    07 Peredaran Rokok Ilegal di Kota Tanjungpinang Kian Marak, Bea Cukai Tak Berkutik?
     
     
    Redaksi - Disclaimer - Pedoman Berita Siber - Tentang Kami - Info Iklan
    © 2017 MediaLaskar.com | Gerbang Informasi Anak Negeri, all rights reserved